24

Maret
2023

Krisis Bank dan Pengaruhnya Pada Harga Emas

Krisis Bank dan Pengaruhnya Pada Harga Emas

Credit Suisse kehilangan kepercayaan investor jauh sebelum minggu ini. Pemberi pinjaman yang dilanda skandal telah merasakan kerugian sejak Silicon Valley Bank memicu krisis bank. Runtuhnya SVB benar-benar mengacaukan segalanya bagi perusahaan dengan kredit buruk. Di awal minggu, sebaran obligasi dengan peringkat di bawah peringkat rata-rata investasi terhadap Departemen Keuangan AS melonjak ke level tertinggi sejak Desember. Kegagalan bank juga menghilangkan sumber utama pendanaan untuk startup yang biasanya ditolak oleh institusi bank tradisional.

Kapitalis ventura tidak pernah terpecah belah, dengan tuduhan melayang tentang siapa yang membunuh Silicon Valley Bank yang mereka cintai. Ray Dalio, miliarder pendiri Bridgewater Associates, menyuarakan kekacauan dunia keuangan. Kejatuhan SVB menandai momen "burung kenari di tambang batu bara" yang akan berdampak jauh di luar dunia VC (Venture Capital). Dia menjelaskan bagaimana sejarah mengilustrasikan bahwa siklus ekonomi saat ini dapat menunjukkan lebih banyak perusahaan menjual aset dengan kerugian besar — ??yang justru memicu krisis terbaru ini.

Ini merupakan kegagalan bank terbesar sejak 2008 yang menjadi masalah bagi semua orang. Ada banyak hal yang masih belum jelas saat ini di dunia keuangan karena informasi yang sedikit demi sedikit menunjukkan bahwa kejatuhan Silicon Valley Bank akan terasa di tahun-tahun mendatang. Dengan krisis bank yang seperti ini, kemungkinan akan ada banyak momen sideways dan untuk itu diperlukan diversifikasi aset yang sifatnya terbatas, seperti emas untuk menjaga nilai kekayaan.

Di tengah gejolak pasar, ada baiknya untuk tetap berhati-hati terhadap risiko penurunan pasar secara luas, namun terdapat momentum yang menarik pada aset emas. Sejak krisis perbankan dimulai, harga emas melonjak +10%, mencapai angka Rp 1.088.000 per gram pada 19 Maret 2023, dimana sebelumnya rekor terdahulu dicapai pada 7 Agustus 2020 lalu yang menembus Rp 1.065.000 per gram. Selain itu, harga beli emas digital juga mencetak rekor mencapai angka Rp1.005.000 per gram dan ini merupakan harga tertinggi selama tahun 2023. Momentum belakangan ini disebabkan oleh suntikan likuiditas global (tanda kapitulasi oleh bank sentral) dan melemahnya USD. Namun, investor harus tetap memperhatikan bahwa krisis belum berakhir dan ada kemungkinan pasar akan menguji posisi harga terendah lagi selama kuartal mendatang.

ARTIKEL LAINNYA

Cek Keaslian Emas, Mudah kok ! Yuk Intip Caranya
Sabtu, 15 Juni 2024
Cek Keaslian Emas, Mudah kok ! Yuk Intip Caranya

Investasi emas bisa dilakukan bukan hanya secara konvensional, tetapi juga online. Dan isu tentang emas palsu yang sedang marak, jangan sampai salah ambil langkah ya LakuFriends. Cari tahu selengkapnya di artikel berikut !


LANJUTKAN
Investasi Emas Digital: Trend Baru yang Perlu Kamu Tahu
Selasa, 28 Mei 2024
Investasi Emas Digital: Trend Baru yang Perlu Kamu Tahu

Para pengamat emas menunggu rilisnya angka inflasi AS pada 31 Mei 2024. Jika angka inflasi AS lebih rendah dari perkiraan atau bahkan mengalami penurunan dari data sebelumnya, dapat dipastikan emas mengalami pantulan lebih tinggi dari level hari ini. Sebaliknya jika angka inflasi AS mengalami peningkatan emas dapat megalami koreksi pada support US$2300 dan konfirmasi perubahan tren naik menjadi sideways menjadi nyata !


LANJUTKAN
INFORMASI DORMANT
Selasa, 07 Mei 2024
INFORMASI DORMANT

Hai LakuFriends, dengan penuh hormat, kami ingin mengucapkan terima kasih atas kepercayaan Anda dalam menggunakan Aplikasi LAKU EMAS untuk bertransaksi dan berinvestasi dalam emas. Sebagai bagian dari layanan kami, kami ingin memberikan penjelasan mengenai biaya dormant yang mungkin Anda temui dalam penggunaan aplikasi ini. Yuk simak penjelasannya dalam artikel berikut:


LANJUTKAN